Pilih Yang Terburuk Di American Idol If You Dare

Acara televisi American Idol menjadi berita utama di media arus utama serta majalah gosip selebriti seperti Star Magazine dan In Touch Weekly mengenai kampanye online akar rumput untuk pemirsa mendengarkan dan memilih kandidat terburuk yang kebetulan menjadi kontestan Sanjaya Malakar.

Di seluruh media, orang-orang menimbang pendapat mereka. Papan pesan internet dan forum telah dihancurkan dengan kemarahan dan dukungan kampanye yang dimulai oleh situs web Vote for the Worst untuk hanya memilih kandidat terburuk dalam kontes seperti karaoke. Menurut pemilik situs web mereka mulai situs untuk menjelaskan apa yang mereka rasakan kemunafikan dalam kontes bakat amatir yang tampaknya mendorong orang-orang dengan bakat kurang bintang bersama sementara mereka yang memiliki bakat bernyanyi sejati terdorong ke pinggir jalan.

Dalam membela American Idol, tampaknya pencipta Vote for the Worst tampaknya lupa bahwa industri hiburan adalah bisnis. Sementara pemirsa mungkin disenangi oleh kontestan tertentu, ada kualitas tertentu yang tak terlukiskan yang diperlukan untuk menjadi artis pop yang sukses. Sementara para penggemar menentang Simon Cowell yang praktis dan memilih Taylor Hicks, bahkan basis penggemarnya Soul Patrol belum mampu meningkatkan penjualan rekornya yang kurang bagus.

Sebenarnya para juri American Idol bersama para produsernya mencari seseorang yang lebih dari sekadar penyanyi hebat. Orang yang dipilih harus memiliki kepribadian yang spesifik, harus mampu mengarahkan perhatian kepada mereka dan berani saya katakan itu harus mudah di mata juga. Gagasan pada awal adalah untuk memberikan kontrak rekaman kepada siapa pun yang mungkin menjadi pemenang, dan orang itu harus dapat menjual catatan.

Kenyataannya adalah bahwa beberapa artis penjualan terbesar saat ini tidak harus memiliki suara bernyanyi terbesar. Namun, penyanyi seperti Britney Spears, Janet Jackson, Madonna dan Jennifer Lopez dapat mengisi stadion untuk konser dan menjual jutaan dan jutaan salinan rekaman mereka. Adalah tanggung jawab para juri dan produser untuk menemukan paket total, dan penggemar yang marah seperti pencipta Vote for the Worst memiliki pandangan idealis tentang bagaimana kontes itu sendiri harus bekerja.

Sementara kebanyakan orang menyukai penyanyi dalam kontes tahun ini seperti Melinda Doolittle dan Lakisha Jones, kita semua mengerti bahwa kontestan seperti Jordin Sparks dan Blake Lewis mungkin akan membuat idola yang lebih baik dalam hal penjualan. Meminta agar orang-orang di belakang American Idol memilih orang-orang berdasarkan bakat saja akan menuntut agar perusahaan rekaman terikat secara kontrak dengan bank pada pemenang yang albumnya tidak serta merta menghasilkan penjualan rekaman yang signifikan.

Jika Sanjaya Malakar menang, apa yang terjadi pada American Idol? Situs-situs seperti Vote for the Worst telah melakukan pekerjaan mereka; mereka bisa berkemas dan pulang. Malakar, sebuah saluran telepon nasional harus ditandatangani oleh J Records, perusahaan yang dimulai oleh mantan kepala Arista Clive Davis. Orang-orang yang cepat-cepat ke telepon tidak mungkin membayar lima belas dolar untuk mendengarkan album yang telah direkam oleh penyanyi yang loyo itu atau membayar sembilan puluh sembilan sen untuk mengunduh apa pun yang dihasilkan olehnya. Untuk menambah penghinaan pada cedera, penyanyi yang benar-benar layak mendapatkan kontrak itu kurang beruntung, dan semua orang menang, kan? Pilih yang terburuk jika Anda berani.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *